Hargai Negara Muslim, Pemerintah Italia Resmikan ”Halal Italia”

ROMA (Berita SuaraMedia) – Menteri Luar Negeri Italia, Menteri Kesehatan, Menteri Pertanian, serta Menteri Makanan dan Kebijakan Kehutanan menandatangani Konvensi antar-departemen yang mensponsori proyek “Halal Italia” kemarin.

Proyek tersebut dimaksudkan untuk menciptakan sebuah cap sertifikasi halal Italia untuk makanan, produk kosmetik dan farmasi Made in Italia sesuai dengan hukum Al-Qur’an.

The Italian Islamic Religious Community  (COREIS) berpartisipasi dalam proyek percontohan yang dijalankan oleh Kamar Dagang Milan, mendirikan badan internal khusus dengan merek sendiri yang terdaftar yang akan dapat menerbitkan sertifikasi halal bagi produk buatan Italia sesuai dengan  undang-undang kesehatan Italia dan Eropa.

Dalam konteks komitmen Italia untuk internasionalisasi sistem produktifnya, dan dari sudut kepentingan bisnis Italia yang berkembang di pasar dunia Islam, konvensi antar-departemen ini akan memungkinkan pemerintah untuk menjamin dukungan kelembagaan yang memadai untuk inisiatif, mempromosikan sertifikasi halal yang terdaftar oleh COREIS melalui asosiasi perdagangan dan bisnis dan, pada saat yang sama, akreditasi dengan otoritas negara-negara Islam sebagai sertifikasi yang diakui negara Italia atas kualitas untuk ekspor produk yang sesuai dengan hukum Al-Qur’an.

“integrasi progresif penduduk komunitas Muslim  ke dalam tatanan sosial Italia.”

Tujuannya ada dua: Ekspansi di pasar negara-negara Muslim – produk halal memiliki omset €500 miliar di seluruh dunia, 54 miliar di Eropa, 5 miliar di Italia dengan 120.000 perusahaan yang dikelola oleh Muslim – tetapi juga, Menteri Luar Negeri Franco Frattini menjelaskan, “integrasi progresif penduduk komunitas Muslim  ke dalam tatanan sosial Italia.”

Dengan inisiatif disetujui hari ini, dan ke mana perusahaan akan taat secara sukarela,”Frattini menambahkan bahwa keseriusan sertifikasi” diverifikasi oleh Komite Etika dijamin, selalu menghormati sistem hukum di Italia dan Eropa, dan ”keyakinan diberikan kepada konsumen dan otoritas negara-negara di mana produk tersebut akan dipromosikan.”

Hal ini juga, Menteri Pertanian Kebijakan Giancarlo Galan menggarisbawahi,”sebuah bentuk penghargaan untuk semua perempuan dan laki-laki muslim yang bekerja di negara kita dan kepada siapa kita berhutang banyak.”

Menunjuk ”persahabatan historis dan erat antara Italia dan negara-negara di dunia Arab,” Frattini menggarisbawahi pentingnya ”tanda perhatian dan menghormati nilai-nilai yang dianut oleh negara-negara Muslim.”

Dan dalam menanggapi wartawan yang bertanya apakah ini akan menjadi masalah untuk hubungan dengan Israel, Frattini menjawab bahwa dia “‘tidak percaya hal semacam itu” karena “kita telah dihormati dan kami menghormati aturan Yahudi di sektor yang sama.” Dia menyimpulkan bahwa “‘kita ingin membangun jembatan, bukan hambatan.”

Sebelum penandatanganan proyek itu, website esteri menerbitkan sebuah Pengingat Bahwa penandatanganan konvensi antar-departemen mensponsori proyek “Halal Italia” dilakukan pada hari Rabu 30 Juni pada 12:00 di Departemen Luar Negeri di Roma. Para peserta termasuk Menteri Luar Negeri Franco Frattini, Menteri Kesehatan Ferruccio Fazio dan Menteri Pertanian, Makanan dan Kebijakan Kehutanan Giancarlo Galan.

Operator kamera dan jurnalis yang tertarik dalam meliput acara tersebut diminta untuk mengajukan akreditasi tidak lebih dari pukul 10:00 pada tanggal 30 Juni dengan menggunakan sistem online yang tersedia dalam “Area Wartawan” di situs esteri dimana semua dokumentasi yang diperlukan yang dapat dilampirkan dalam format digital. (iw/ie/est)www.suaramedia.com

Iklan